Belajar Berdamai dengan Keadaan (Baduy)

Karena belajar ga harus di ruang kelas, ga harus sama orang pinter. Apalagi sok pinter. Dalam perjalanan lo bisa belajar, bisa diterima alam semesta sama dengan lulus menjadi manusia.

Kanekes

Jamaah, oeyyy jamaahhhhh~
Puji syukur marilah kita panjatkan kepada Tuhan YME, dengan kehendaknya kita bisa saling berbagi, walau hanya berbagi cerita lewat blog ini. Kali ini ustadz mau cerita silaturahmi ustadz #KeBaduy. Sebelumya ustadz mohon maaf banget harus nyekip cerita explore NTB ustadz. Ustadz emang agak suka kealih gitu, tapi ustadz ga gampang ke alih kok kalo udah sama ukhti. #ELUS JENGGOT

Mengunjungi suku baduy itu cita-cita gue sejak sebelum lahir dan baru kesampean taun lalu. Ga nanggung-nanggung satu tahun kebelakang gue udah 5 kali ke Baduy. *BERASA ORANG BADUY LUAR HAHAH..! EMANG IYA

Kalian kalem aja, ini bukan perjalanan galau gue lagi. Kali ini gue bener-bener berasa jadi travelmate idaman, percaya gapercaya terserah kalian. Selama di baduy banyak cewek yang minta gue gandeng. Rata-rata mereka gandeng gue erat-erat, karena mereka butuh pegangan. Pegangan hidup! Tapi gue bingung, setelah sampe jakarta ga ada satupun yang minta gandeng. SEMPAK!

Continue reading

Advertisements