Catatan Teman dari Jakarta

Ini season 1 kata om bewok

tulisan ini gw salin dari si pemilik blog namanya mas ramdan aka om bewok. silahkan menikmati. seru seruan kami bersama jakarta- Jogja

“Jogjakarta..akuu kan kembaliii…” sebuah lagu dari Koes Plus mengiringi perjalanan kita ke Jogja. Atau lebih tepatnya ke Semarang dan Airterjun Sekarlangit dulu sebelum ke Jogja.

Yup, kali ini kita mendapat undangan dari anak anak BPI Jogja untuk menghadiri rangkaian ultah BPI Jogja yang pertama (masih muda ya..ga kaya personilnya..tua tua!!hahaha..)

Tapi ternyata tiket Progo menjuju Jogja udah abis, maka kita berinisiatif (kita??sebenernya sih Dimas, Obet dan Suging, gw ngga..) beli tiket Tawang Jaya seharga 33rbu menuju Semarang. Sepanjang perjalanan gw gabisa tidur. Udah main Poker, Uno dan Catur pun masih ga ngantuk.

Pas clingak clinguk akhirnya gw nemuin 2 co yg lagi mojok pacaran dipojok yaitu Anggar dan Yasir, maka daripada mereka berbuat mesum di tempat umum gw ajaklah  mreka main kartu sambil bangunin si Obet. Sampe pagi menjelang bukanya kantuk yang dateng malah cacar yang nemplokin si Obet. Akhirnya doi balik lagi ke Jakarta untuk mendapatkan perawatan yang lebih baik. (Selamat jalan sahabatku..semoga engkau lebih tenang disana..)

Tujuan pertama adalah Lawang Sewu, tapii karena laper maka kita nyari makan dulu. Ga jauh dari Lawang Sewu, tepatnya nyebrang di sebelah kirinya gw nemuin Bakmi Demit Klaten. Karena unik maka gw penasaran dan mesen seporsi Nasi Wet yaitu nasi goreng campur mi goreng yang rasanya ajjjiibbb bangeeettt dan harganya cuma 5ribu aja kakak.

Nasi wet ajib dengan bumbu rahasia..
bumbu rahasia 20 tahun

Setelah perut kenyang dan hati riang maka kita menuju Lawang Sewu dengan tiket masuk seharga 10rbu dan 30rbu buat guide. Kebetulan kita dapet guide yang asik dan kata lumayan ganteng kata si Lita dan Diah. Tapi disini kita ga langsung keliling tapi mandi dulu, sampe sampe dibawain selang air sama penjaganya.

Guide idaman Lita dan Diah..

Selesai mandi barulah kita siap berpetualang disini. Petualangan kita awali dengan melihat maket Lawang Sewu, ternyata bunderan yang ada di depan dulu adalah halaman Lawang Sewu, tapi seiring waktu makin tergusur dan tersisalah halaman yang kita lihat sekarang.

Lawang Sewu berdiri tahun 1907 dan merupakan kantor pusat dari NIS (Nederlandsch Indische Spoorweg) atau kantor pusat Kereta Api milik Belanda. Lawang Sewu memiliki 857 pintu akan tetapi untuk memudahkan pengucapan dibuletin jadi sewu (1000) ga lucu kan klo ada yang bilang Lawang 857, kepanjangan cuuii..

di ujung ada bayangan putih lewat..

Selama tur berlangsung gw pribadi ngeliat beberapa bayangan putih lewat pas mau moto lewat kamera. Target poto poto berikutnya adalah di depan jejeran pintu yang banyak. Great vieeww mameeenn..

Berikutnya adalah WC yang udah ga kepake. Gw rasa disini klo malem serem nih. Anggar aja ngeliat penampakan noni Belanda di atas sini. Tapi tetep aja tim koplak ya koplak aja. Masih sempet sempetnya becanda di sini.

ckckckck..kelakuan ya..

Berikutnya kita naik ke loteng, disini kita bisa ngeliat view Lawang Sewu dari agak tinggi.. Disini pula jadi tempat bersarang beberapa kelelawar.

Ga lama disini kita melanjutkan tur ke lorong bawah tanah, disini kita harus nyewa boot dan senter seharga 10rbu. Setelah memakai boot dan dapet senter maka perjalanan dimulai. Pertama kita akan menuruni tangga dan belok ke kiri, kita dipesan jangan membawa apapun keluar dari sini klo ga ada yang mau ngikutin kita sampe Jakarta.

Semakin ke dalam maka udara semakin lembab dan semakin gelap. Di kanan kiri terdapat ruangan rendah dengan beberapa kotak mirip kolam ikan. Ternyata ini dinamakan Penjara Jongkok, jadi para tahanan dimasukan kesini dan direndem air sebatas leher tanpa diberi cahaya maupun makan sampe mati.

Penjara jongkok
Selanjutnya ada yang namanya Penjara berdiri, disini tahanan dipelakukan mirip penjara jongkok hanya saja dia harus berdiri sampe ajal menjemput, karena klo doi mau duduk udah pasti kelelep. Ada lagi yang namanya Ruang Eksekusi (gw ga mau poto ni ruangan, hawanya aneh) disini adalah tempat dieksekusi matinya tahanan yang dianggap punya daya tahan lebih (sanggup puasa sebulan,dll)
Lalu ada juga lobang buat menaruh mayat yang udah koit di dalem penjara. Jadi mayat mayat itu ditaruh di lobang, nanti ada petigas di luar yang ngangkut mayatnya untuk dibuang ke kali. Gw mikir ni klo ada yang uji nyali disini gimana rasanya ya??
Lubang pembuangan mayat..

Seolah bisa baca pikiran gw si guide mendadak nantangin untuk mengadakan uji nyali. Udah jauh jauh kesini masak kita ga nyoba sih??kapan lagi coba?? Tapi si Anyes takut jadi doi naik duluan. Setelah tersisa 4 orang (Gw, Susan, Hendra, Agus) maka dimulailah uji nyalinya

Pertama kita disuruh duduk di pipa air di sebelah kanan, lalu senter dimatin semua, satu satunya cahaya berasal dari pintu di ujung lorong di sebelah kiri yang tadi udah kita lewatin dari dalem, itupun remang remang. Kita diminta menghadap ke arah dalam tempat pintu ujung lorong tersebut. Setelah menunggu beberapa saat maka mendadak dari ujung lorong tempat cahaya remang remang itu terlihat sekelebatan bayangan mirip orang lewat. Lama kelamaan bayanganya semakin jelas seolah mendekati kita. Hendra langsung mengucap Istighfar tanpa henti. Gw langsung noleh ke kanan memastikan sang guide masih ada disamping gw. Pas gw liat ke kiri lagi bayanganya makin deket dan udara makin dingin, Anjriitt!!  Astagfirullah!! Istigfar Hendra juga makin kenceng.
Akhirnya sang Guide nyalain lampu senternya dan saat itu juga bayangannya ilang entah kemana. DIa cerita tempat kita duduk sekarang ini adalah batas dunia bawah dengan dunia atas sehingga bayangan -apapun wujudnya itu- ga bakal bisa menggangu kita melewati batas itu.. Fiuuuhhh…

Puas jalan jalan di Lawang Sewu..eiits tunggu dulu, masih ada objek poto poto lagi di depan gedung. So, semua kumpul buat poto poto terakhir kalinya disini, tetep sang guide yang jadi fotografer dadakan..hahaha..

Selanjutnya perjalanan kita lanjutkan menuju Seucang. Dari Lawang Sewu kita naek bis seharga3rbu menuju Banyumanik. Lalu dilanjutkan bus menuju Seucang seharga 10rbu. Naahh di bus biadab inilah kestressan anak anak memuncak. Bayangin aja (eh jangan kelamaan) disini udah kondisi bis penuh dan panas, sang kenek dengan santainya masukin penumpang lagi. Jadilah otak kita error, ada yang nulis nulis di embun kaca, ada yang ngajak becanda bapak bapak yang lagi ngomel, ada yang dengerin curhatan penumpang lain, ada yang poto poto di bis, ada pula yang cela celaan dengan harapan keneknya kesel.

Akhirnya setelah kaki gemeteran 4 jam berdiri di bis kita sampe juga di terminal Seucang. “Merdeka!!” kata dyan. Keneknya cuma nyengir kuda. Mba Brigitta udah nyambit nyambut kita dan hal pertama yang kita cari adalah makaann. Gw milih makan Padang yang komplit dengan Ayam seharga 15rbu dan jus alpukat yang ga mirip jus alpukat seharga 3rbu (pantes!!) dan gw nambah bakso enak seharga 4rbu saking lapernya  (maklum dalam masa pertumbuhan, makannya harus banyak…

padang enyaaaakk..
jus alpukat (??) ga jelas dan ga enaakk..

Kita udah dicarterin bus mini untuk ke Sekarlangit, dijalan saking capeknya gw ketiduran dan bangun bangun pas udah sampe, setelah kenalan ma tim Jogja maka gw langsung nyari Mesjid yang ternyata lumayan jauh. Di masjid gw ketiduran lagi bareng bareng ma Suging dan Hendra. Akhirnya kita terbangun (lebih tepatnya terlompat) karena ada bunyi bedug ditabuh yang menandakan waktu Isya telah masuk dan parahnya kita tidur di samping bedug!!

Selesai solat isya kita balik dan ternyata tenda udah kepasang semua. Jadi berasa Sangkuriang nih yang punya pasukan jin untuk ngebangun candi di cerita Tangkuban Prahu.

Acara pertama adalah makan makan. Disini gw mendadak kembali ke jaman masih PKL waktu kuliah dulu. DImana duit tiris sedangkan perut gamau diajak kompromi. Jadilah beberapa bakul nasi di aurin dan diberi beberapa ekor ayam bakar. Yang mau makan dipersilahkan makan, yang belum cuci tangan silahkan ambil bahkan yang belum cebok pun diperbolehkan gabung asal jangan bilang bilang yang lain.

1. atur tempat..
2. tuang nasi..
3. sebar ayam..
4. bantaaii!!!
15 menit kemudian
finalis yang masih bertahan..
Pernah liat dokumenter tentang anak anak kelaparan di Palestina yang dikasih makanan??Nah persis kayak gitu tuh kelakuan mereka -termasuk gw-. Apapun yang dilempar ke tengah pasti ludes. Bahkan gorengan pisang goreng pun abis dilahap. Gw sih pengen kepikiran mau nyoba klo sendal dilempar juga jangan jangan abis juga. (tapi gw gamau ambil resiko digebukin anak Jogja feat. Jakarta)
the champiooonnn!!!
Setelah ayam habis maka acara perkenalan dimulai. Satu persatu kita memperkenalkan nama ditemani suara rintik hujan. Tapi tetep aja cela celaanya ga ketinggalan, malah lebih lama cela celaanya dibandingin kenalannya. Dan diujung acara kita dari Jakrta memberi sebuah kado kenang kenangan kepada BPI Jogja berupa sebuah plakat. Jangan diliat dari barangnya, tapi diliat dari harga jualnya ketulusan kita ya..

Malemnya adalah acara bebas, yang mau tidur boleh, yang mau bakar tenda api unggun boleh, yang mau jualan esbe boleh, yang mau main kartu boleh, yang mau striptis klo mau juga boleh. (duet Yaya dan Moncos) hahahaha..

Gw sih milih main kartu aja sampe ngantuk. Di tengah permainan gw kebelet kencing, gw ngeliat -kayaknya- Ibam lagi di depan toilet. Maka gw langsung aja nyamperin ikutan kencing ke toilet. “Lumayan ada temen” pikir gw. Nah pas kencing tau tau pintu toiletnya ngebuka mendadak, gw kira ada yang iseng tapi pas gw liat kok gada orang, si Ibam juga kayaknya masih di toilet sebelah. Gw langsung ngacir balik ke tenda. “itu lo kan Bam ya??” (Gw berharap banget jawabanya ia dan yang gw ikutin ke toilet itu Ibam)

Akhirnya kantuk datang dan gw masuk tenda. Gw setenda sama Farid di sebelah kanan gw dan Fafa di sebelah kiri gw. Di tengah tidur Rhe masuk diikuti Lita, tapi pas mereka manggil gw pura pura tidur aja biar ga disuruh geser..hehehe..

Akhirnya saatnya memejam teman teman. Besok kita berjumpa lagi untuk seru seruan bareng lagi di Air terjun Sekarlangit dan Jogja..

Selamat malam Sekarlangit..

copyright from http://ramdanduchiha.blogspot.com/

Advertisements

silahkan menertawakan hidup

udah jam 2 pagi aja ni padal baru aja buka Dashboar. cuma mau share dikit aja ke kamu wahai blog setia. akhir akhir ini gw agak ngeh aja dengan yang namanya menertawakan hidup. ga tau juga kenapa postingan ini ku kasih judul itu. wahai blog setia akhir” ini gw sering bahkan mungkin sudah jadi kebiasaan kalo ga bisa tidur gasik. ga tau kenapa rerata sudah bener” niat rebahan musti diatas jams setengah 3an. mesti pada nanya ngapain aja sebelum tidur? hehehe kebanyakan emang sering saya habiskan buat baca. baca apaan? baca sesuatu yang bisa gw baca yang gw ngrasa itu menarik buat gw baca. tau lah sampai sekarang ini gw belum mengenyam yang namanya bangku kuliah hahahaha. its fine lah gapapa ini memang pilihan. setiap pilihan ada feed back yang timbul dan sekarang ini gw ngrasain apa akibat dari pilihan gw. lagi lagi its fine gw mencoba bersyukur buat semuanya ini. gw bisa belajar tentang yang namanya hidup hehehe. hidup memang persoalan menuju mati. jadi mungkin intinya gini gimana caranya mempersiapkan kematian itu seindah mungkin hinga bahagia di dunia selanjutnya yang kekal. zzzzzzzzzttttttt ngomong apa sih gw taulah anggap aja angin lalu yaakkkk.

sampai kata ke 193 ini .