Belajar Berdamai dengan Keadaan (Baduy)

Karena belajar ga harus di ruang kelas, ga harus sama orang pinter. Apalagi sok pinter. Dalam perjalanan lo bisa belajar, bisa diterima alam semesta sama dengan lulus menjadi manusia.

Kanekes

Jamaah, oeyyy jamaahhhhh~
Puji syukur marilah kita panjatkan kepada Tuhan YME, dengan kehendaknya kita bisa saling berbagi, walau hanya berbagi cerita lewat blog ini. Kali ini ustadz mau cerita silaturahmi ustadz #KeBaduy. Sebelumya ustadz mohon maaf banget harus nyekip cerita explore NTB ustadz. Ustadz emang agak suka kealih gitu, tapi ustadz ga gampang ke alih kok kalo udah sama ukhti. #ELUS JENGGOT

Mengunjungi suku baduy itu cita-cita gue sejak sebelum lahir dan baru kesampean taun lalu. Ga nanggung-nanggung satu tahun kebelakang gue udah 5 kali ke Baduy. *BERASA ORANG BADUY LUAR HAHAH..! EMANG IYA

Kalian kalem aja, ini bukan perjalanan galau gue lagi. Kali ini gue bener-bener berasa jadi travelmate idaman, percaya gapercaya terserah kalian. Selama di baduy banyak cewek yang minta gue gandeng. Rata-rata mereka gandeng gue erat-erat, karena mereka butuh pegangan. Pegangan hidup! Tapi gue bingung, setelah sampe jakarta ga ada satupun yang minta gandeng. SEMPAK!

Continue reading

Advertisements

Tentang Cinta dan Gili Trawangan

berkelana di nusa tenggara

Tentang cinta dan gili trawangan

SALAMUALAIKUM PENONTOOOOOOOOOOONNNNNNNNNNNNN !!!!!!!!!!

Ehemm pas banget gue nulis postingan ini pas malem minggu gitu. Ini masih cerita gue di tanah NTB lho mbel lanjutan dari postingansebelumnya. Timingnya keknya pas banget buat gue nulis postingan kali ini. Gue kemaren uda bilang kalo mau ngomongin yang namanya ce-i-en-te-a dipostingan kali ini. ku hamil duluan sudah tiga bulan.. gara-gara pacaran tidurnya berduaan.. ku hamil duluan sudah tiga bulan.. gara-gara pacaran suka gelap-gelapan~ #SALAHAHSOUNDTRACK

Hari ke4 gue di ntb gue jalan ke Gilitrawangan, tempat yang menurut gue termasuk daftar destinasi romantis yang pernah gue datengin. Trus sebenarnya pas gue jalan kesini didalam lubuk hati gue pengen kesini lagi tapi ngajak kamu buat nemenin. AUWAUWAW MELAYANG~

Kenapa gue mau ngomongin cinta? *iket rambut ketek dulu*
Bukan apa-apa gue sebenarnya mau kasi sesuatu yang beda di postngan kali ini. Disini gue mau ngomongin cerita gue di gilitrawangan sekalian mau minta kamu buat jadi TravelLOVEmate gue #EAAAA PRIKITEUWW. Kece kan gue ngomongin cinta gue disini.

Kece sih kece tapi semuanya udah telat [titik]. ga disangka jadi sekeciprut ini. Kemaren gue masih maen gundu sama doi, tapi sekarang gue kek maen petak umpet sama doi. Emang sih gue ga seganteng mika angelo, tapi gue pernah tidur ngemper di bayak masjid, sering kelaparan di kota orang, sering nggembel gajelas gitu. BACOK GUEEEE, BACOKKKK GELITIKIN GUE !!!

Continue reading

Cobain hal baru di tempat baru [ntb day 3]

70

Halo mbel apakabar.

Gue mau lanjutin cerita di bumi nusa tenggara setelah cerita Kebo dan Pulau Lombok kemaren.

Jadi ini hari ketiga gue di pulau lombok, hari dimana gue dari selong (tempat gue numpang) melakukan perjalanan kebarat untuk mengambil kitab suci JENGJENG! Ini benerenan perjalanan kebarat mbel, perjalanan gue hari ini bakal berakhir di kota mataram yang letaknya lebih barat dari selong.

Et dah mbel, lu jalan kemana sih?

Muehehe sabar mbel, jadi hari ini gue jabanin kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani sampai kota mataram. Nah di perjalanan hari ini gue dapet wisata alam, wisata rohani, sampai yang namanya wisata birahi MYAHAHAHA.

Nah trus mana aja tu destinasinya?

Makanya baca sampe abis gembellllllll

Gue berangkat dari selong bareng duo teman absurb. Namanya dimas yang kek paman dolit sama pras yang entah udah berapa abad dia galau akut. Ke Taman Nasional Gunung Rinjani gue jalan pake motor. Nah..destinasi pertama gue hari ini adalah pusuk.

Continue reading

Kebo dan Pulau Lombok

52

Mbel pasti kalian pada kangen ya sama gue trus pada nungguin lanjutan cerita after kayang gue yaaa. Sekarang gue lagi ga dijogja, gue balik menuntut ilmu di ibukota. Ini demi masa depan nanti, kenapa gue baru posting cerita lanjutan sekarang? itu gegara gue kalo disini jadi fakir internet. Kalian bisa bayangin kan gimana rasanya udah gembel fakir internet fakir asmara lagi. Jadi tolong dimaklumi ya mbel. HUH GEMES!

Singkat cerita setelah gue kayang tenaga gue terkuras banyak, kalo ibarat ultramen lampu gue udah kedip-kedip trus bunyi tingtongtingtong enelan ciyus! Tapi beruntung sekali gue jalan sama temen yang orang lombok gitu. Lebih tepatnya lombok KW, orang tuanya perpaduan sragen dan tegal trus pindah gitu ke lombok sejak bocahnya sekolah. Intinya malem itu gue nginep di rumah temen gitu deh. Istimewa banget trus enak lagi, fufufu Tuhan selalu bersama gembel.

Karena kayang yang menguras tenaga sekaligus harga diri semalem gue start jalan udah agak siangan. Gue hari ini jalan menyisir pantai di lombok timur dan menuju titik paling tenggara pulau lombok. Eksplore kali ini gue tempuh naaek motor. FYI wahai para gembel, pake kendaraan pribadi atau nge rent kendaraan bakal lebih efektif dan efisien untuk meng eksplore pulau ini. Kalian bakal kesulitan dapet akses ke destinasi kalo kalian mengandalkan transportasi umum alias ngeteng. Kecuali kalian pake taksi itu juga kalo abangnya mau.

Continue reading

“12ribu” Menuju Tanah NTB

Menuju nusa tenggara

Halooo Traveler yang budiman..
Mbel..gembel.. Kali ini gue bakal cerita trip gue menuju NTB mbel. Sebagai #kostpacker alias anak kostan yang sok iye jalan-jalan, ini merupakan perjalanan terjauh gue sampe umur gue saat ini 18tahun. Itu diluar gue trip ke raja ampat bareng SULE, ke sabang bareng 7ICON, trus ke maldiev bareng SAHABAT NOAH. #DHUARR boong banget. Gue mau jelasin juga apa maksut gue ngepost hastag #ntb12ribu di account twitter gue @fafauzan.

Makdus gue bikin hastag #ntb12ribu untuk trip gue ke ntb itu bukannya gue ngetrip cuma habis 12ribu, tapi pada dasarnya karena keadan. Yah keadaan.. jadi miris gitu ya kalo ngomongin keadaan. Tapi ini realita yang ada mbel, hingga H-1 trip uang gue tinggal 12ribu. Belom lagi sorenya gue diajak futsal sama tetangga pelo trus gue harus patungan 6ribu, jadi uang gue tinggal 6ribu. Ga lucu juga kan kalo gue ganti hastag trip gue jadi #ntb6ribu.

Walaupun gue cuma ada duit 12ribu gue tetep bisa sampe banyuwangi karen tiket kereta sritanjung jogja-banyuwangi sudah ditangan beberapa bulan yang lalu. Dengan catatan gue ga jajan makanan dan bisa tahan laper, ga kebelet boker ga beser dan ga mandi di toilet umum soalnya itu bakalan bayar.

Karena gue percaya meyakini Tuhan bersama para gembel dan selalu memberikan keajaibannya kepada para gembel, gue yakin banget gue tetep bisa berangkat ke tanah NTB walau duit gue cuma 12ribu-buat patungan futsal. Malam itu juga gue bikin nadzar kalo gue bener-bener bisa menginjakkan kaki di tanah NTB. Jadi kalo gue bisa menginjakkan kaki di tanah NTB dengan cara apapun itu gue bakal foto kayang di pelabuhan lembar. Autis ga sih?

Continue reading