Kebo dan Pulau Lombok

52

Mbel pasti kalian pada kangen ya sama gue trus pada nungguin lanjutan cerita after kayang gue yaaa. Sekarang gue lagi ga dijogja, gue balik menuntut ilmu di ibukota. Ini demi masa depan nanti, kenapa gue baru posting cerita lanjutan sekarang? itu gegara gue kalo disini jadi fakir internet. Kalian bisa bayangin kan gimana rasanya udah gembel fakir internet fakir asmara lagi. Jadi tolong dimaklumi ya mbel. HUH GEMES!

Singkat cerita setelah gue kayang tenaga gue terkuras banyak, kalo ibarat ultramen lampu gue udah kedip-kedip trus bunyi tingtongtingtong enelan ciyus! Tapi beruntung sekali gue jalan sama temen yang orang lombok gitu. Lebih tepatnya lombok KW, orang tuanya perpaduan sragen dan tegal trus pindah gitu ke lombok sejak bocahnya sekolah. Intinya malem itu gue nginep di rumah temen gitu deh. Istimewa banget trus enak lagi, fufufu Tuhan selalu bersama gembel.

Karena kayang yang menguras tenaga sekaligus harga diri semalem gue start jalan udah agak siangan. Gue hari ini jalan menyisir pantai di lombok timur dan menuju titik paling tenggara pulau lombok. Eksplore kali ini gue tempuh naaek motor. FYI wahai para gembel, pake kendaraan pribadi atau nge rent kendaraan bakal lebih efektif dan efisien untuk meng eksplore pulau ini. Kalian bakal kesulitan dapet akses ke destinasi kalo kalian mengandalkan transportasi umum alias ngeteng. Kecuali kalian pake taksi itu juga kalo abangnya mau.

Continue reading