Naik ke Nglanggeran, sebuah destinasi “kegalauan”

Jangan mikir gue orang yang “galauan” cuma gara gara judul postingan kali ini. Wolessss gue cuma coba berbagi tempat ajib yang recomended buat  ABG kaya lo yang baru diputusin pacaranya, yang nunggu ditembak, yang di php-in, ato para pegawai yang belum gajian, ato murid yang di usir gurunya gara gara belum bayar uang LKS muhehehe..

Destinasi kali ini namanya Gunung Api Purba Nglanggeran, biar gampang sebut aja Gunung Purba. Sip.. Destinasi ini tepatnya ada di desa Nglanggeran, Patuk, Gunung Kidul yang berada di sisi timur jogja. Kalo mau lebih jelas bisa liat mapnya mbah google >>noh>> [klik] nah kira kira disitu.

Ceritanya begini gue sering ketempat ini untuk ngegalau refreshing. *ingat ya, gue refreshing bukanya ngegalau!!! Walaupun belum pernah ngukur sendiri pake meteran tapi jarak kota jogja ke Gunung Purba sekitar 25km, ga jauh kan. Kalo pake kendaraan pribadi ke spot ini sekitar 30-45 menit. Cuma perlu di catat kendaraan pribadinya bukanya kuda ato bajak sapi. *NGOKK

Kalo mau ngeteng pake kendaraan umum gampang juga sih, cukup naek bus jurusan jogja-wonosari, trus turun di Radio GCD FM. Radio yang dangdutnya asik gila itu men. Jangan lupa bayar busnya, habis itu lanjut ngojek sampai ke lokasi. Tenang menn.. di tempat turun tadi udah banyak abang ojek kecee kok yang siap nganter.

Continue reading

Jalan bareng, Ultah pertama Backpacker Indonesia reg Yogyakarta

foto bareng

Hoya.. hoya.. hoya.. akhirnya Backpacker Indonesia regional yogyakarta berusia 1 tahun setelah dilahirkan dalam rahim seorang ibu yang penuh kasih sayang. ngakunya sih bekpeker tapi mungkin banyak orang seperti gw yang menghaluskan istilah gembel berkedok komunitas jadi Backpacker Indonesia. kan lebih kedengeran unyu gitu..

OKESIP.. kita ngrayain ulang tahun dengan acara jalan bareng ke pantai krakal, sekalian bermalam disana. Tentunya kita mengundang para bekpeker dari seluruh pelosok negeri ini. alhasil sekitar 50 gembel dari jakarta, surabaya, medan, pematang siantar, semarang dan daerah laen yang ga bisa gw sebutin satu satu bisa merapat ke Jogja. uh uh uh jadi terharu ni gw. meeting point ada di lapangan karang kotagedhe. sebuah lapangan yang kebetulan deket sama rumah singgah BPI Jogja. Fufufu~ Ini Indonesia bung !!!  jadwal kumpul jam 13.30 pun molor 1 jam, alasannya macem macem ada yang kena macet gara gara  longweekend kek, motor mogok kek,  lupa belum cebok kek,  dan berbagai macam alasan yang sulit diterima akal sehat. *kecuali otak udah ga sehat*

lap karang tempat meetingpoint, kalo malem ada sate karang

fufufu~~ dan akhirnya kamipun berangkat tepat pukul 3 sore menggunakan bus charteran rawit mulyo. rawit berarti lombok dan mulyo berarti mulia jadi bus rawit mulyo itu bus lombok yang mulia. kita terpaksa charter karena benar benar ga ada transportasi ke TKP. dari pada capek jalan dan gonta ganti angkutan, setelah di itung itung lebih efisien charter bus berkapasitas 52 ekor manusia ini.

Continue reading

Cerme Cave, hidden beauty di selatan kota jogja

You know,” he said, “I wish you could see this cave.”
“What’s it like?”
He paused. “It’s…beautiful, really.”
“Tell me.”
And so Po described to Katsa what hid in the blackness of the cave. and outside, the world awaited them.”
-petikan cerita Kristin Cashore, Graceling – 

Sebenarnya ini trip dadakan karena gw gagal nonton pesta lampion di borobudur dikarenakan suatu hal yang tak perlu panjang lebar gw ceritain disini. kenapa dadakan? karena gw ga banyak mikir buat jalan ke tempat yang satu ini. otak cerdas gw bekerja dengan cetar cetar.

Goa yang satu ini letaknya cukup dekat dari  jogja. jaraknya sekitar 22 km dari pusat kota jogja. dengan motor belalang tempur nan kece 45 menit gw udah sampe di tempat ini. itupun pake acara salah jalan. mungkin1,5 jam naek andhong, 2 jam naek sepeda, 10 menit naek helikopet. tapi maaf gw ga tau kalo ngesot makan waktu berapa lama. boleh di coba !! trus report ya ke gw berapa lamaaaa. nah, semisal kalian mau ke tempat ini naek kendaraan umum memang agak susah tapi ga susah susah juga buahahaha. intinya dari terminal giwangan cari bus jurusan imogiri, abis turun imogiri trus lanjut terbang pake ojek sampe ke mulutnya goa.

tiket masuk pun terbilang bersahabat buat para gembel seperti gw. cukup dengan 2250 rupiah per orang kita udah bisa masuk ke area ini. itupun udah termasuk asuransi. bener bener bersahabat kan?
untuk masuk ke goa yang panjangnya mencapai 1,2km ini lo bisa masuk sendiri *itu kalo berani ato di temenin pemandu alias bapak guide. tapi sekedar saran sebaiknya kalo mau masuk lebi baik lo minta di temenin guide. biar kalo takut ntar bisa peluk guide nya.

tiket 2250 include asuransi

bukan karena apa apa, di dalam goa ada banyak goa *nah loh goa didalam goa?* belom lagi banyak persimpangan yang menyesatkan. jadi lebih aman kalo pake guide. untuk bayar guide butuh rogoh kantong 30.000 rupiah per grup. jangan lupa bawa temen yang banyak biar bisa patungan bayar guide nya, mau masuk 3 orang 15 orang 20 orang bayarnya sama aja. mungkin 1000 orang juga bakalan sama kali yak. SEWU MBAH MU !!!

Continue reading

Bromo, menunggu pagi

Gw berkesempatan untuk menjejak kan kaki ke tanah ini, gunung yang dipercaya sebagai gunung suci bagi suku tengger. Yang ada di ingatan gw Bromo dan suku tengger emang ga bisa di pisahkan. di otak gw  suku tengger itu penduduk asli bromo  yang selalu mengenakan sarung. ya itu doang. *cetek kali pikiranya*. nyam nyam nyam  kaldera yang cukup luas, lembah ngarai, kawah di ketinggian 2.392 meter menjadikan alasan untuk harus mengunjunginya.

perjalanan gw ke bromo dimulai dari kota tercinta Jogja. kebetulan gw pergi bareng temen BPI, yaya dan moncos dari BPI jogja dan di semarang kita gabung lagi sama 3 kawan dari BPI jabodetabek ( mas anggar, mas herman, mas andhika ). gw berangkat ke semarang naek trans jogja menuju terminal jombor seharga 3000.

sesampainya di terminal jombor gw lanjut naek bus jurusan jogja-magelang. kabarnya bus ini bus yang berangkat terakhir menju magelang gw dateng di saat saat terakhir bus ini mau jalan. setelah naek busnya ternyata sudah terisi penuh dengan penumpag yang laen. maklum la namanya juga bus ekonomi 8000 rupiah. dan alhasil gw ga dapet tempat duduk, gw harus berdiri tegap nenteng daypack seperti apa yang dilakukan penumpang laennya.

perjalanan jogja-magelang gw habiskan dengan full berdiri di bus. hoash hoash lumayan bikin kaki gw gempor. tapi ini belum seberapa, gw pernah punya pengalaman yang lebih miris *maaf curhat yaa* ketika itu gw naek kereta api ekonomi kahuripan, selama perjalanan dari tasikmalaya sampai jogja gw berdiri ga dapet tempat duduk, di tambah lagi penumpang desak desakan fufufu parah dah.

back to topic nahhhh setelah tadi turun dari bus jgja-mgl di terminal magelang. masih sambung lagi naek bus jurusan magelang – semarang dengan ongkos 11.000. gw langsung turun dari bus dan berlari untuk cepet cepetan dapetin tempat duduk di bus, maklum lah trauma berdiri lagi gw. siulan ratusan burung bergelora di dalam bus *suit suit * Akhirnya gw dapet tempat duduk huahahahaha puas banget, lega banget deh rasanya bisa dapet tempat duduk setelah stand up jogja magelang. sekali lagi suer ga bohong gw PUAS.

oh iya.. biasanya magelang semarang perjalanan paling lama sekitar 2,5 jam, itu paling lama. dan yang gw alami waktu itu perjalanan mencapai 4 jam lebih, what the kampretos  !!!!! nah kebetulan disini gw sebangku sama mbak mbak karyawan kantor pos kota temanggung yang hendak pulang ke semarang. 2 jam bus bener bener ga bisa bergerak karena macet akibat pembangunan jalan lingkar. dalam hati gw kepikiran kalo seandainya bus ekonomi ini bisa terbang..

gw habisin waktu ngobrol sama mbaknya, itung itung ngilangin bosen dan tentunya nambah kenalan. wow lebih dari itu, gw dapet pelajaran banyak dari pembicaraan kami ber 2. masih seputar pelajaran hidup yang bisa gw ambil buat kedepan nanti. hmmm istimewanya lagi pas gw bener bener laper karena belom makan dari siang padahal ini uda jam 7an ga tau kenapa pas banget mbaknya nawarin gw roti semir. hwaaaaaaaaaa gimana gw bisa nolak kalo gitu basa basi gw pun terbantahkan sama mbaknya. 2 potong roti semir langsung gw sikat dan habis gw makan dengan lahap. Tuhan emang bersama para pelancong :))

shelter trans jogja, sesaat sebelum berangkat

sesampainya di kota semarang gw bertemu sama kak putri dan kak arka kawan dari BPI semarang. transit lah kami ke kontrakan kak putri sembari singgah sebentar menunggu rombongan kawan jabodetabek yang mau berngkat bareng ke bromo. tapi sebelum transit ke kontrakan kak putri kami makan malam dulu di sebuah warung soto. kalo gw bilang soto disini enak banget, ato gara gara gw kelaperan ya? ahh bodo.. sotonya bener bener enak apalagi kami juga di traktir sama mereka hwaaaaaa sekali lagi membuktikan bahwa Tuhan dekat dengan para pelancong.

saking senengnya makan soto gw sampe mangap mangap

setelah makan kami ke kontrakan kak putri, sejuta angan bisa merebahkan badan sebentar telah memenuhi otak cerdas gw. tapi apa daya para bekpeker memang terlahir untuk gila, secapek apapun masih ada aja hal koplak yang di lakuin . ngomentari tayangan tv dengan banyolan koplak, maen kartu, ceng cengan dan semacamnya menelantarkan waktu yang sebenarnya bisa di buat istirahat ckckck. but no problem, ini yang namanya kebersamaan.. suatu moment yang langka dan tentunya susah buat mendapatkan nya kembali. aiiiihh koplak, kenapa gw jadi sok bijak gini? (^.^)” ?????????

3 orang gembel gembel berkedok komunitas (tega banget gw ngatain gembel padahal ini bos semua) jabodetabek pun akhirnya datang bertemu kami. setelah casciscus sebentar dengan tuan rumah, kamipun berpamitan untuk meneruskan perjalanan ke bromo. 02.00 am pim pim brum brum mobil pun segera melesat kencang meninggalkan kota semarang.

perjalanan yang lancar, sopir memang diseting untuk kebut kebutan. akibat itu gw ga bisa istirahat lagi selama perjalanan. kak anggar di belakang setir ga bakal nge biarin anak anak tidur sedangkan dia nyetir sendirian. jadilah dengan sengaja kalo anak” terlihat ngantuk kak anggar cari lubang dan *dhuar* seger semua ckckcck parah. jangan salah ya selama di perjalanan kita nikmati LAGU LAU METAL \m/ buat dapetin suasana (melayu total) ztttt muka muka sangar ternyata melayu juga.

sabtu sekitar jam 8 pagi kendaraan kami uda masuk di kota blitar. sengaja kami singgah dulu sekalian mampir di kota ini, kebetulan kak anggar asli dari kota blitar. singgahlah kita di rumah kakek kak anggar buat istirahat sarapan dan menikmati kota blitar.

salah satu sudut kota blitar

hmm hmm hmm kota blitar itu menurut gw kota yang sederhana, itu kesan yang gw tangkep ketika gw masuk ke kota ini. belum terlalu termoderenisasi yang jelas ga ada macet disini ga ada sikomo juga *ya kaliii*. setau gw kota ini masih erat dengan nuansa sejarah, dari bapak proklamator kita yang istimewa lahir disini. se inget gw waktu pelajaran sejarah dulu ni sodancp supriyadi panglima PETA juga besar di kota ini.

gw juga beruntung sejenak menikmati kota ini walaupun sebentar. makanan masi terjangkau, kalo gw bilang mirip mirip jogja lah. kehidupan bermasyarakat juga kondusif di kota ini. gw menikmati alam desa dan berbagai aktifitas masyarakat disini. tak lupa sarapan dan kopi istimewa juga menemani pagi cerah di kota blitar.

kawan dari jakarta, di rumah kakek kak anggar #blitar

salah satu sekolah di sisi lain kota blitar

setalah puas menikmati hangatnya kota ini kami melanjutkan perjalanan ke bromo via pasuruan lanjut probolinggo. sebelum sampe pasuruan probolinggo kami sempet mampir di sebuah waduk di blitar, namanya bendungan lahor. saat itu jalan di pasuruan sedang macet gila, kabarnya sih akibat banjir tapi waktu gw lewat, gw ga liat ada genangan ckckck mungkin udah surut kali yaaa.

nah di perjalanan ini kami sempet salah jalan ke arah penanjakan 2. padahal vila tempet acara kita ada di cemoro lawang buahhhhhhhhh jauh euyyyy nyasarnya. kalo ga salah kita naek ke tosari. jalan naek turun berkelok kelok sepi banget aneh nya gw sering liat anjing di pinggir jalan. sering banget anjing pada nongkrong sambil ngopi di pinggir jalan. mungkin ini ke khasan di daerah tosari. setelah kesasar putar arah lah kita ke jalan kebenaran.

waduk lahor, blitar

indahnya sebuah kebersamaan

jalan jalan di pinggir waduk

kira kira seperti ini jalan di tosari

20.00 brrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr akhirnya sampe juga kita di bromo. gw bwlum bisa bayangin bromo seperti apa dan disebelah mana saat itu, toh keadaan sudah gelap. yang jelas gw dan anak anak nginep di vila yang benar benar ada di ujung cemoro lawang.

karena lapar dan dingin perut ga bisa di kompromi lagi, keluarlah kita cari sesuap nasi. makan lah kita di sebuah warung deket terminal jeep ato apalah sebutannya. pokoknya disono ada tulisan statusnya gunung bromo huehehehe. jahhhhhh makanan disini amat mahal bagi kantong gembel sperti gw mie instan 8000 dan nasi yang se uprit harganya 4000 guembellllllllll sekali 12000 gw di jogja udah bisa makan istimewa dan ini gw cuma makan mie instan + nasi hmmmmm bisa dibayangkan. yang udah ya udah aja deh biarin tinggal diratapi aja ckckck

dan akhirnya kita kembali lagi ke vila buat istirahat, sebelum jam setengah 4 subuh nanti tracking menuju kawah bromo. sebenernya gw pengen banget istirahat tapi berhubung ga bisa istirahat yaudah terpaksa gw ga istirahat.

TOENG TOENG ada yang berkoar koar buat bangun. cuss deh gw prepare in diri buat jalan tracking ke kawah bromo. gw cuma modal jaket disini, kupluk penutup kepalapun gw kaga punya apalagi kaos tangan dan kaos kaki ckckck. utung gw masih punya harga diri *eh. udah lah biarin aja, itung itung merasakan dekapan dingin si bromo.

oke gw jalan terus terus terus dengan masker yang ada di hidung dan mulut gw. melewati padang pasir yang luas. di tengah traking gw berenti sejenak buat sholat subuh. beralaskan jaket sebagai sajadah. buaahhhhhh istimewa bisa merasakan sholat subuh di tengah padang bromo.

selesai solat gw lanjut lagi buat jalan ke kawah bromo. disini gw tersadar ada semacam aliran lahar gara gara erupsi terakhir kemaren. cukup dalam aliran ini. ketika kami turun ke aliran tersebut dan berteriak maka suara akan menggema. bussssss angin fajar cukup membuat bulu kuduk berdiri.

akhirnya gw sampai juga di tangga yang menuju bibir kawah bromo. entah berapa anak tangga gw libas dengan semangat, di dalam otak sudah terpercik INI SUNRISE NYA BROMO. dannnnnnnnnnnnnnnnnnn…. perjuangan tracking gw ga sia sia, gw datang di waktu yang pas. beberapa saat setela gw berhasil naik ke bibir kawah sunrise mulai menampakkan dirinya.

WAOWWW luar biasa Subhanallah indah sekali………… gradasi warna biru tua, jingga kuning orange merah waowww indah sekali. setelah menikmati indahnya sunrise gw foto foto di bibir kawah. yang orang bilang setiap peringatan, larung sesaji akan di masukkan ke kawah ini. dengan mata telanjang kita bisa liat kawah yang mengeluarkan asap.  pemandangan indah dari sini. gunung batok dan gunung gunung laen juga bisa di lihat disini. setelah puas menikmati apa yang ada disini, gw kembali turun ke bawah menyambangi pura sebentar dan lanjut ke villa. kali ini gw ke villa naek ojek dengan merogoh kocek 10.000. sesampai di villa gw istirahat tidur sebentar dan sarapan, setelah itu kami kembali lagi ke kota tercinta

menunggu sunrise, bibir kawah

inilah sunrise bromo, via SE K550i

bersama sunrise bromo

bersama gunung batok, bromo

menuju kawah

kawan tracking

di perjalanan pulang, istirahat sejenak

Teruslah setia bersama pagimu, tenanglah bersahabatlah dengan kami. terus pancarkan ke indahanmu sampai kapanpun. Terimakasih bromo….

sampai jumpa lagi….

follow  my twitter  @fafauzan