Cobain hal baru di tempat baru [ntb day 3]

70

Halo mbel apakabar.

Gue mau lanjutin cerita di bumi nusa tenggara setelah cerita Kebo dan Pulau Lombok kemaren.

Jadi ini hari ketiga gue di pulau lombok, hari dimana gue dari selong (tempat gue numpang) melakukan perjalanan kebarat untuk mengambil kitab suci JENGJENG! Ini benerenan perjalanan kebarat mbel, perjalanan gue hari ini bakal berakhir di kota mataram yang letaknya lebih barat dari selong.

Et dah mbel, lu jalan kemana sih?

Muehehe sabar mbel, jadi hari ini gue jabanin kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani sampai kota mataram. Nah di perjalanan hari ini gue dapet wisata alam, wisata rohani, sampai yang namanya wisata birahi MYAHAHAHA.

Nah trus mana aja tu destinasinya?

Makanya baca sampe abis gembellllllll

Gue berangkat dari selong bareng duo teman absurb. Namanya dimas yang kek paman dolit sama pras yang entah udah berapa abad dia galau akut. Ke Taman Nasional Gunung Rinjani gue jalan pake motor. Nah..destinasi pertama gue hari ini adalah pusuk.

Di perjalan  gue disuguin view ajib ketika gue memasuki TNGR. Coba bayangin mbel, gue berjalan di aspal yang ada di tengah hutan tropis gitu trus kondisinya abis ujan gitu, trus masih kecium bau tanah gitu. Auwauwauawaw damai sekali mbel, gue harus jokoWAOW trus bilang koprol!!!

89

Jalanan kece

Jalanan kece

Nah Pusuk ini ada di kawasan TNGR di pegunungan gitu, adem gitu, banyak monyetnya gitu. Ada yang jual kopi kek Puncak di bogor gitu deh, cuma disini ga rame sama ga ada ata’un #MUEHEHE. Gue nemuin ke absurban lagi di pulau ini ketika segerombolan orang arab dipimpin manusia berjubah pake surban gitu tiba-tiba nyamperin gue trus ngajak foto #NGOK. Oh iya kata temen gue semua ABG labil di lombok pasti punya foto disini. Trus gue foto disini, berarti gue …… *sudahlah

Gue juga mampir di kampung adat gitu yang deket ama pusuk, namanya kawasan rumah adat dan makam berugaq sembalum bumbung.

pusuk tempet fotonya ababil lombok

pusuk tempet fotonya ababil lombok

MONYET

MONYET

59

penampakan

gue diajakin poto

gue diajakin poto

sembalun bumbung

sembalun bumbung

Selanjutnya gue kunjungin desa bayan. Di desa ini ada masjid kuno lombok gitu, masjid yang pertama kali dibangun di pulau ini. Nah ni masjid merupakan tonggak awal masuknya islam di lombok. Jaman dulu untuk menyesuaikan dengan masyarakat, sholat di sini 3kali sehari (biasa disebut wektu telu). Ini karena dulunya masyarakat belum bisa menerima sholat 5waktu sehari. Oh iya sampai sekarang masjid ini masih digunakan dan terjaga keasliannya. Cuma yang boleh sholat disini cuma kyai nya gitu itupun tiap sholat jumat doang. Dan setiap maulid nabi diperingati kembali adat wektutelu. WISATA ROHANI COYY!!

Masjid Kuno Bayan

Masjid Kuno Bayan

keadaan di dalam masjid

keadaan di dalam masjid

masih pake pasak bangunannya

masih pake pasak bangunannya

tempat buat wudlu

tempat buat wudlu

ini isinya kuburan

ini isinya kuburan

Di Bayan juga terkenal dengan pengrajin tenun gitu.  Mereka memintal benang dan mewarnai benangnya dengan yang alami-alami *berasa iklan sampo*. Sebenarnya hasilnya lebih sering dibuat acara adat gitu. Oh iya gue berkesempatan di dandani layaknya orang bayan sama ibu pengrajin tenun, yuhuu~ makin imut dah gue.

pengrajin tenun

pengrajin tenun

tenun

tenun

82

ganteng kan

ganteng kan

Okee mbel setelah dari bayan gue lanjut ke Air terjun Sindang Gile dan Tiu Kelep. Tempat gue menggile dan melakukan kegiatan absurb yang belum pernah gue lakuin sebelumnya.FYI Air terjun ini ada di kaki gunung rinjani. Cuma kaki sebelah kanan ato kiri, gue kurang paham. #GARING

Oh iya untuk destinasi yang satu ini kita harus bayar retribusi masuk 5ribu rupiah. Abis itu masih pake jalan buat ke air terjunnya. Nah untuk ke Tiu Kelep (air terjun selanjutnya) masih tracking naek lagi dan jalurnya masih buram gitu, jadi gue disaranin pake guide buat kesono. Karena harganya ga sejalan dengan kantong gembel, jelas gue mengurungkan niat pake guide. #HIKS

Tracking gue ke sindang gile ga ada masalah, jalan setapaknya udah berkonblock gitu. Di air terjun yang pertama ini gue ga lama-lama. Air terjunya lumayan tinggi gitu, dengan satu karakteristik dengan dua tingkat. Dan disini gue nemu malaikat gitu.

88

sindang gile

sindang gile

narsis dulu

narsis dulu

Wah malaikat, lu ditanyain sapa Tuhan lu ga fa?

Malaikat gue kali ini adalah sibolang dari lombok, anak kecil ga pake baju, ga pake celana yang keliatan ada gajahnya gitu diselangkanganya. Dia lagi nombak ikan di sungai pake alat tradisional. Dan tu bolang yang gue sebut sebagai malaikat berbelalai di selangkangan yang nganterin gue tracking ke Air Terjun Tiu Kelep. #TSAHH

Walaupun ga gampang buat sampe ke tu air terjun tapi gue bilang ini tracking yang kece. Gue melewati hutan kaki gunung rinjani, nyebrangin sungai yang bening banget. Walaupun lumayan jauh tracking kali ini kece banget. Pas udah sampe Tiu Kelep gue cuma bisa bengong mengucap syukur pada Tuhan. Air terjun yang indah dengan tirainya yang lebar. “terimakasih Tuhan telah memberi negeri ini keindahan yang luar biasa”

ini malaikat gue, udah pake celana

ini malaikat gue, udah pake celana

nyebrangin sungai

nyebrangin sungai

ngolongin pohon

ngolongin pohon

dari kejauhan mbel

dari kejauhan mbel

WAWWWW TIU KELEP !!!

WAWWWW TIU KELEP !!!

77

74

Salah satu yang mengesankan pas Tracking balik gue nemu terowongan misterius kek buat jalur irigas gitu. Entah kenapa gue penasaran sama tu terowongan. Gue ngebet banget masuk tu trowongan trus nyusuri ke dalam gitu. Padahal gue ga tau kemana ujung tu trowongan trus apa gue bisa selamat setelah masuk tu trowongan.

Didalem terowongan ga ada cahaya sama sekali. Lo mau bugil trus harlemshake di dalem juga ga bakal keliatan. Kalo kata pak tukijo gelapnya kek zona gelap abadi gitu mbel. Trus menurut analisa gue terowongan ini tu keknya di buat pas jaman penjajahan sama rosmusha gitu. Pas di dalem sering banget gue kesamber sama sarang laba-laba trus kesandung batu gitu. Ga jelas juga sih beneran batu apa kaki tuyul yang iseng. Setelah setengah jam gue baru bisa keluar di ujung terowongan yang ternyata tembusnya ga jauh dari pintu masuk tadi.

lewat jembatan bolong-bolong

lewat jembatan bolong-bolong

mulut terowongan

mulut terowongan

Ini yang gue bilang pengalaman mengesankan, sesuatu yang jauh dari mainstream. Semua yang lo lakuin itu sebenarnya ga ada salahnya. Toh bakal jadi pengalaman, jangan takut buat cobain hal yang baru. Apapun yang terjadi itu semua bakal jadi pembelajaran yang ga bakal bisa dibeli. #TSAHH

Sepulang dari 2 air terjun kece tadi gue menuju kota mataram, ke arah barat coy mencari kitab suci. Malem-malem gitu gue lewat daerah yang namanya pusuk juga. Hutan gitu deh pokoknya dingin parah, jujur gue takut dipeluk kuntilanak dari belakang trus dicipok sejam gitu mbel serem abisss.

Sampe akhirnya gue nemu berugaq di pinggir jalan. Berentilah gue disini buat ngisi perut sekalian ngobrol sama bapak penjualnya. Bukan ngomongin kehidupan ato cinta gitu, justru gue diajak ngobrol tentang cara menangkal hantu. Lo tau bapaknya ngomong apaan? Menurut si bapak kalo kita jalan pake tumit segala macem hantu ga bakal berani gangguin lo.

Obrolan ditengah perjalanan ke mataram kali ini begitu hangat kek tai ayam. Lo ga bakal dapetin moment kek gini kalo lo cuma stuck ga langkahin kaki lo buat jalan kemanapun.

obrolan hangat di berugaq

obrolan hangat di berugaq

80

Akhirnya sampe juga gue di kota mataram. Gue mampir dulu ke udayana, tempet gaholnya anak lombok gitu mbel. Tempat nongkrong yang kalo lo beruntung bisa liat taman yang bisa goyang-goyang sendiri trus disampinggnya ada motor parkir tapi gaada orangnya. Noh lo bisa bayangin ada apa dibalik tu taman, berapa lama mereka bisa bertahan goyang-goyangan? MUEHEHE!

*GAMBAR NYUSUL MBEL*

Hari ini perjalan gue berakhir di udayana, sebuah perjalanan yang lengkap ketika gue bisa bisa berinteraksi dengan alam dan orang-orang luar biasa di pulau ini.

Sampai ketemu di perjalanan gue selanjutnya. Setelah ini gue bakal ceritan tentang perjalanan gue ke Gili Trawangan. Tunggu aja ya postingan gue selanjutnta. Gue bakal ngomongin tentang cinta di gili trawangan.

Salam gembel dari gembel. MUAHHHH!

4 thoughts on “Cobain hal baru di tempat baru [ntb day 3]

    • makasih kakak salam kenal juga yah aku fafa anak baek baek kok.
      ituh artinyah apa kakak? thats awesome = ituh luarbiasa kan? hehehe basa inggris aku senin kamis nih. Indonesia memang awesome banget :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s