Kebo dan Pulau Lombok

52

Mbel pasti kalian pada kangen ya sama gue trus pada nungguin lanjutan cerita after kayang gue yaaa. Sekarang gue lagi ga dijogja, gue balik menuntut ilmu di ibukota. Ini demi masa depan nanti, kenapa gue baru posting cerita lanjutan sekarang? itu gegara gue kalo disini jadi fakir internet. Kalian bisa bayangin kan gimana rasanya udah gembel fakir internet fakir asmara lagi. Jadi tolong dimaklumi ya mbel. HUH GEMES!

Singkat cerita setelah gue kayang tenaga gue terkuras banyak, kalo ibarat ultramen lampu gue udah kedip-kedip trus bunyi tingtongtingtong enelan ciyus! Tapi beruntung sekali gue jalan sama temen yang orang lombok gitu. Lebih tepatnya lombok KW, orang tuanya perpaduan sragen dan tegal trus pindah gitu ke lombok sejak bocahnya sekolah. Intinya malem itu gue nginep di rumah temen gitu deh. Istimewa banget trus enak lagi, fufufu Tuhan selalu bersama gembel.

Karena kayang yang menguras tenaga sekaligus harga diri semalem gue start jalan udah agak siangan. Gue hari ini jalan menyisir pantai di lombok timur dan menuju titik paling tenggara pulau lombok. Eksplore kali ini gue tempuh naaek motor. FYI wahai para gembel, pake kendaraan pribadi atau nge rent kendaraan bakal lebih efektif dan efisien untuk meng eksplore pulau ini. Kalian bakal kesulitan dapet akses ke destinasi kalo kalian mengandalkan transportasi umum alias ngeteng. Kecuali kalian pake taksi itu juga kalo abangnya mau.

54

motor dewa

Dari selong lombok timur gue jalan menuju kaliantan. Perjalanan ke destinasi pertama gue ini sekitar 2jam. Kalo pake bakiak mah gue ga tau bisa sampe berapa lama. Aksesnya lumayan mudah kok, aspalnya juga udah alus kalo ke arah kaliantan. Perjalanan ke kaliantan dari selong juga bakal nglewatin beberapa pantai kayak pantai surga dan pantai neraka. *yangnerakaboong

heaven on the planet

heaven on the planet

Tau ga mbel di tengah jalan gue kena ujan gede dan terheran heran dengan tradisi maen ujan yang dilakukan warga lombok. Biasanya yang maen ujan-ujanan itu normalnya bocah ingusan nah ini dari anak kecil ingusan, ababil ingusan, abg ungusan, alay sampe bos alay ingusan juga ikut ujan-ujanan. Gue juga bingung kenapa bocah-bocah sini pada jogging kalo pas ujan. NAH LO!  Gue harus tanya kesapa masalah ini?

Ujan-Ujanan

Ujan-Ujanan

>.<

>.<

Sampe lah gue di Pantai Kaliantan, pantai pertama yang gue injek di lombok. Tauga sih mbel sebelumnya gue di suguhi view ajib semacem danau dan bukit gitu di bibir pantai. WUIIHH sebagai jomblo pun gue bisa merasakan romantisme spot yang satu ini.

danau

danau

Pantai Kaliantan merupakan pantai dengan legenda putri mandalika, konon katanya putri nan cantik jelita ini melarikan diri dan menceburkan diri di salah satu bukit di pantai ini. Nah setelah tenggelam konon putri mandalika berubah wujud menyerupai cacing laut, yang sering disebut nyale oleh warga lombok. Nah kemunculan nyale ini tidak setiap saat ada, ketika musim nyale datang biasanya di ikuti dengan upacara adat gitu. Jadi sangat beruntunglah mbel, kalian yang kesini pas ada pesta nyale.

pantai kaliantan

pantai kaliantan

34

gue narsis malu :3

gue narsis malu :3

kaliantan dari bukit

kaliantan dari bukit

kencingin orang dulu

kencingin orang dulu

Setelah dari pantai kaliantan gue bergerak ke tanjung ringgit. Masih butuh perjuangan lumayan untuk sampai ke spot yang satu ini. Gue pasang iket kepala karena gue bakal lewatin  jalanparah, lobang, bebatuan, dan lumpur. Kata temen gue ini salah satu daerah yang belum kesentuh sama yang namanya pembangunan.

Di jalan gue berkali-kali ketemu kebo yang nyebrang jalan seenak jidat. Kebonya tu kebo banget, item gitu trus gue yakin mereka jarang mandi. Pokoknya dari hari pertama gue menginjakkan kaki disini gue udah bisa bilang kalo lombok itu pulau kebo. #MAKSA

KEBO

KEBO

jalan romantis, coba aku lagi sama kamu disitu #UHUK

jalan romantis, coba aku lagi sama kamu disitu #UHUK

jalanan kampret

jalanan kampret

Tanjung ringgit itu semacem tanjung gitu yang ada di titik paling tenggara pulau lombok. Disini gue bisa liat laut lepas yang dalem gitu dengan berbagai gradasi warnanya. Bukit-bukit disekitar sini juga ga kalah kece deh pokoknya. Disini juga ada goa-goa jaman jepang gitu sisa perang jengkol. Lagi-lagi tentang kebo ni mbel, gue bertemu kawanan kebo banyak gitu terus ketemu cowboynya. Ngobrol dah gue ama kebo eh salah cowboy asli orang sasak tentang tanjung ringgit dan pulau sumbawa yang bisa diliat dari sini.

tanjung ringgit

tanjung ringgit

38

53

kebo lagi

kebo lagi

40

bersama pulau sumbawa

bersama pulau sumbawa

bareng coboy. gue pake baju merah ga pake tanduk

bareng coboy. gue pake baju merah ga pake tanduk

Setelah puas mangap-mangap di kaliantan gue lanjut jalan ke pink beach, Hah Pink beach? jadi yang punya pink beach itu ga cuma si komo. Pink beach di lombok alias Pantai Tangsi ga jauh beda lho mbel dari pink beach yang di komodo.

kenapa namanya pantai pink? Karena pasirnya warnanya pink yang beneran pink gitu. Lhoh kenapa pink? Sering buat pacaran? Valentine an? Cipokan? esekesek an? BUKANNN MBELLL..  kenapa warna pasir disini jadi pink itu gegara karakteristik karang disini warnanya merah trus pasir putih disini bercampur dengan butiran karang merah yang pecah-pecah gitu.

48

pantai tangsi/ pantai pink

yang buat pasir jadi pink

yang buat pasir jadi pink

pasir

pasir

49

Karena gue sampe di Pantai Pink udah lumayan sore jadi gue nikmatin pantai hingga malem. Satu lagi mbel karena pagi tadi gue ga mandi jadi gue mandi sekalian disini. Lumayan lho mbel irit 2ribu dari pada mandi di kamar mandi umum. WARNING! mandi di pantai trus ga bilas bisa bikin tubuh kalian jadi lengket geli gitu.

Karena udah malem perjalanan gue hari ini berakhir di pantai pink, gue balik lagi ke selong lombok timur buat istirahat. Dan gegara melem gue pulangnya jadi agak serem gitu dah. Sedikit tips sih lebih baik hindari jalan malem di lombok kalo udah agak malem. Apalagi kalo kalian cuma sendirian bisa-bisa diperkosa kuntilanak di jalan trus di cipok sama poci.

Tetep ikuti perjalanan gue, sampai jumpa esok hari di Lombok Utara!

follow  my twitter  @fafauzan

Advertisements

8 thoughts on “Kebo dan Pulau Lombok

    • iya mas muehehehe.
      Kocak abis dah pas nemu tu papan. Keren banget orang yang nulis tu quotes, keknya dia pernah ke surga kali ya. Muehehehe :))

      • Tapi salut buat kalian yg naik motor yaaa !!!! Hebat. Aku aja merana saat naik mobil kesana saat jalanan rusak, perut rasa nya di kocok2 ngak jelas :(

      • Buahahaha kelilingin lombok pake belalang temur. Itu juga saya beruntung mas dapet pinjeman motor dari kenalan di lombok. Kalo ga mungkin saya ga bisa kemana mana mas. Ga punya banyak duit hehehe.

    • wahhhh ajib tu, ga tau juga kalo semalem tiba tiba ada jin yang ubah tu jalan kek sekelas moto gp kek bangun prambanan muehehe. Tapi seru kok perjalannya walau jalanannya bikin pantat sexy hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s