Naik ke Nglanggeran, sebuah destinasi “kegalauan”

Jangan mikir gue orang yang “galauan” cuma gara gara judul postingan kali ini. Wolessss gue cuma coba berbagi tempat ajib yang recomended buat  ABG kaya lo yang baru diputusin pacaranya, yang nunggu ditembak, yang di php-in, ato para pegawai yang belum gajian, ato murid yang di usir gurunya gara gara belum bayar uang LKS muhehehe..

Destinasi kali ini namanya Gunung Api Purba Nglanggeran, biar gampang sebut aja Gunung Purba. Sip.. Destinasi ini tepatnya ada di desa Nglanggeran, Patuk, Gunung Kidul yang berada di sisi timur jogja. Kalo mau lebih jelas bisa liat mapnya mbah google >>noh>> [klik] nah kira kira disitu.

Ceritanya begini gue sering ketempat ini untuk ngegalau refreshing. *ingat ya, gue refreshing bukanya ngegalau!!! Walaupun belum pernah ngukur sendiri pake meteran tapi jarak kota jogja ke Gunung Purba sekitar 25km, ga jauh kan. Kalo pake kendaraan pribadi ke spot ini sekitar 30-45 menit. Cuma perlu di catat kendaraan pribadinya bukanya kuda ato bajak sapi. *NGOKK

Kalo mau ngeteng pake kendaraan umum gampang juga sih, cukup naek bus jurusan jogja-wonosari, trus turun di Radio GCD FM. Radio yang dangdutnya asik gila itu men. Jangan lupa bayar busnya, habis itu lanjut ngojek sampai ke lokasi. Tenang menn.. di tempat turun tadi udah banyak abang ojek kecee kok yang siap nganter.

Masuk ke area Gunung Purba yang notabene tempat wisata, tentunya harus membeli tiket masuk dulu. Buang air aja bayar apalagi masuk objek wisata. “njirrr gue galau masih suruh bayar ni fa?” Slowwww.. tiket nya murah kok buat sapa aj termasuk gembel seperti gue.  Jauh lebih murah lho dari sebungkus krupuk pedas merek maacih itu.. 3000 rupiah untuk sore hari dan 5000 untuk malam hari.

Gunung Purba ini seperti gumpalan batu raksasa man. Jaman dulu kabarnya gunung ini pernah aktif. tapi gunung ini sangat memungkinkan buat siapapun untuk mendakinya. Yang bengek sekalipun atau yang super sibuk ga perlu takut tepar ato mikir cuma abis abisin waktu nanjak kesini. Gunung ini ga terlalu tinggi mannn.. cobain deh sunsetnya ajib benerr.

Oh iya gue pernah demen banget tu liat sunset disini, udah bosen maen di kota *alibi ga punya kepeng. Naek kesini ga perlu rempong kayak muka dosen lo, gue cuma pake sandal japit, bawa ransel isinya jaket ( gue bakalan sampe malam) air mineral secukupnya sama senter buat penerangan. penerangan hati juga iya.

Dengan kaki gue melangkah ga sampe 15 menit udah ketemu salah satu puncak bukit. “noh kok deket banget fa?” Jadi ceritanya gini man Gunung Purba ini punya beberapa puncak, trus yang ini puncak pertama. View di belakang puncak bukit ini berupa dinding batu tinggi kayak jaman dinosaurus gitu. Disini gue istirahat sejenak sambil berfoto ria. Barang siapa ngetrip tapi ga foto foto itu ibarat makan soto ga pake kuah, naek motor ga ada bensinya, trus makan mie ayam tanpa ayam. #SAHIH

view puncak bukit pertama

kayak jaman dinosaurus

Naek keatas lagi lo bakal nemu jalan setapak yang lebih berfariasi. Ada yang berbatu ada yang cuma tanah ada juga yang berupa semak belukar. Di kanan kiri lo terdapat beraneka ragam tumbuhan yang memperjuangkan hidupnya. Keren… gue berasa jungle tracking di jaman dinosaurus gituuu. Abis tu lanjut melewati celah sempit berupa batu besar yang menjulang tinggi. Ini salah satu spot favorit gue di Gunung Purba. Kalo punya tipi ato pernah ke bioskop mirip sama yang di pilm 127hours (baca: wan handret twenti sefen auwers).

kayak di film 127hour

Okesip, lanjut nanjak nemu vegetasi yang mulai rapat trus medan sedikit naek tapi ga naek naek banget, nah lo bingung kan? Ini sebenarnya yang gue bilang nilai plus si-doi, gunung ini bisa di daki oleh siapapun. Waktu itu gue pernah pergoki pasangan cowok cewek. “trus kenape fa?” Yang gue heran si cewe pake heels 10CM MANNN~. Bayangin man betapa istimewanya gunung ini penyanyi dangdut yang habis show pun bisa naek sampe puncak. #ASOLOLE

vegetasi mulai rapat

Fiuhfiuh.. sampai juga di puncak, waktu untuk tracking dari bawah sampai puncak tertinggi ga ada satu jam, itu udah include foto narsis de-el-el. Gue kalo udah di puncak itu biasa ritual teriak teriak. “autis lu fa!!!” Abis itu ga lupa buat foto foto lagi, narsis waktu trip itu halal hukumnya!!!. Lo Bebas mau melototin kemanapun, pandangan gue bisa woles tanpa terhalang sesuatu. View favorit gue sebelum sunset tu sisi timur puncak ini. Liatin pohon yang kecil kayak semut dan bongkahan batu besar membentuk tangan menengadah.

batunya kayak tangan

menikmati galau sunset

Kenapa gue bilang Gunung Purba ini sebagai destinasi kegalauan? Benarrrrrrr…. tempat ini cocok banget buat yang butuh refreshing hilangin penat atau menenangkan diri buat yang terlanjur frustasi. Tempat yang benar benar fresh. Mudah untuk menaikinya dan tak jauh dari peradaban. Kapanpun siapapun bisa mampir kesini. *tepuktangan*

Jengjeng!!! Pertunjukan sunset datang juga, disisi barat dengan jelas gue lihat gradasi warna yang indah. Warna ginian nih yang ngangenin. Please jangan lewatkan pertunjukan ini sampai matahari benar benar tenggelam. Saat saat seperti ini yang bisa melupakan segala penat dan membuat bibir lo dengan sendirinya tersenyum trus keluar air liur setengah ember. Woaaa!!! Alam semesta begitu indah.

ray of light

10menit kemudian

istimewa

Kalo pas malam hari biasanya gue nikmati indahnya lampu lampu kota jogja dari atas puncak ini. Misal ada kopi anget pasti bakalan istimewa, apalagi kalo tambah roti bakar, sama kulkas 2pintu sama plasmatv plus home teaternya, trus sama pacar !!! #PFFFT
Gue  juga pernah nge camp di puncak untuk lanjut menikmati sunrise di pagi hari, nenek nenek jago silat juga tau kali kalo sunrise pagi..

lampu #NarsisItuHalal

waktu ngecamp

Tracking turun lebih cepet kok, cuma 40menitan udah sampe bawah. Gue lebih suka cobain jalur baru. Jadi view yang bisa dilihat lebih banyak. Jangan takut ilang ato di culik nenek sihir, mau lewat jalur manapun ujungnya tetep sama trus udah ada petunjuk arahnya juga. Luar biasa… semangat dan passion lo terasa kembali full abis turun dari sini, recomended lah pokoknya.

Nahh sesampainya dibawah paling enak tu makan kenyang di warung warung sekitar, maknyus dah nikmatnya hehehe.

Sampai jumpa lagi..
Sampai jumpa di cerita jalan jalan gue ke berbagai keindahan Indonesia :))

Advertisements

13 thoughts on “Naik ke Nglanggeran, sebuah destinasi “kegalauan”

    • iya disini masih banyak unsur hara kali ya.. turs ada satu lagi yang beda. kalo di pilm yang maen ganteng kalo yang disini agak gantengan :))

      mampir mampir kesini kalo ke jogja

  1. bacaan yang cukup menarik, ,
    dan wow. . . gw terhanyut dalam tulisan lo yang satu ini,
    gaya bahasa yang mudah dicerna dan alur cerita yang cukup mendetail , ,

    terus, terus dan terus berkarya dalam menulis,
    konversikan semua pengalaman lo dalam rangkaian kata demi kata sehingga menjadi sebuah cerita !

    salam,

  2. Pingback: Catatan Nggembel 2012 | WOAAA !!!

  3. Pingback: Catatan Nggembel 2012

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s