Jalan bareng, Ultah pertama Backpacker Indonesia reg Yogyakarta

foto bareng

Hoya.. hoya.. hoya.. akhirnya Backpacker Indonesia regional yogyakarta berusia 1 tahun setelah dilahirkan dalam rahim seorang ibu yang penuh kasih sayang. ngakunya sih bekpeker tapi mungkin banyak orang seperti gw yang menghaluskan istilah gembel berkedok komunitas jadi Backpacker Indonesia. kan lebih kedengeran unyu gitu..

OKESIP.. kita ngrayain ulang tahun dengan acara jalan bareng ke pantai krakal, sekalian bermalam disana. Tentunya kita mengundang para bekpeker dari seluruh pelosok negeri ini. alhasil sekitar 50 gembel dari jakarta, surabaya, medan, pematang siantar, semarang dan daerah laen yang ga bisa gw sebutin satu satu bisa merapat ke Jogja. uh uh uh jadi terharu ni gw. meeting point ada di lapangan karang kotagedhe. sebuah lapangan yang kebetulan deket sama rumah singgah BPI Jogja. Fufufu~ Ini Indonesia bung !!!  jadwal kumpul jam 13.30 pun molor 1 jam, alasannya macem macem ada yang kena macet gara gara  longweekend kek, motor mogok kek,  lupa belum cebok kek,  dan berbagai macam alasan yang sulit diterima akal sehat. *kecuali otak udah ga sehat*

lap karang tempat meetingpoint, kalo malem ada sate karang

fufufu~~ dan akhirnya kamipun berangkat tepat pukul 3 sore menggunakan bus charteran rawit mulyo. rawit berarti lombok dan mulyo berarti mulia jadi bus rawit mulyo itu bus lombok yang mulia. kita terpaksa charter karena benar benar ga ada transportasi ke TKP. dari pada capek jalan dan gonta ganti angkutan, setelah di itung itung lebih efisien charter bus berkapasitas 52 ekor manusia ini.

sampai juga di pantai krakal setelah 2 jam perjalanan. pantai berpasir putih yang cukup panjang ini sudah di jamah peradaban. sudah banyak losmen, hotel maupun penginapan uda berdiri disini. kehidupan pun bisa di bilang 24 jam, jadi kalian jangan kawatir kalo tiba tiba kelaparan dan tak punya bekal untuk makan. banyak warung atau cafe berbentuk gazebo asik abis di sepanjang pantai. recomended lah buat sekedar beranjak dari hiruk pikuk kehidupan kota, atau buat kalian yang suka bergalau ria gara gara abis lia cermin.

oh iya kita menempati losmen yang bernama “sembodro”. sebuah gubug bambu sederhana yang kalo gw bilang lebih dari cukuplah untuk sekedar menikmati kebersamaan kali ini *uhuyyyyy. setelah menikmati sunset dan berfoto foto kita memasuki acara yang agak serius. pembukaan, sambutan koordinator tiap regional, sambutan tuan rumah tentang hari burung yang pertama ini. dannnnn…….. yang di tunggu tunggu adalah saat saat perkenalan khukuku~ tak kenal maka tak sayang kata orang bilang . berbagai gaya berkenalan muncul saat acara ini ada yang layaknya demonstran, ada yang share status ada yang share jejaring sosial. contoh “follow gw ya di @fafauzan” ckckck ababil sekali. dan ada pula yang bergaya layaknya kak seto bahkan ada yang berkenalan sambil kayang.
setelah puas berkenalan satu sama lain kita lanjut makan malam hasil masakan chef antok yang katanya paling jago masak disini.

gubug kami

kawan menikmati sunset
photo by dedi

menikmati sunset

ni cafe yang ada di pantrai krakal

noh yang udah kaya demonstran

Api unggun telah menyala.. api unggun telah menyala.. hore. hore. hore. para bekpeker mengelilingi api unggun untuk dibagi menjadi beberapa grup. dan dari pembagian grup tadi kita disuruh mengenal satu samalain dan menikmati malam dengan caranya masih masing. ada yang sharing trip, ada yang curhat, ada yang nyanyi bareng, dan berbagai macem hal yang bisa dibagi disini. gw inget betul berada di grup lima bareng sama  pak guru, kak nonem, kak putri, dimas, kak moncos, kak …, kak …, dan KAMBING aka mbekk. *yang inget bisikin gw dong*. malam ini kita saling share tentang banyak hal. gw betah banget menikmati malam ini di tepi api unggun, di tambah lagi berjuta bintang menghiasi langit krakal malam ini.

api unggun kita

ini grup gw
photo by dedi

grup yang laen yang tak kalah seru
photo by dedi

rencana nonton bareng liga cempien malam ini gagal total. setelah mempersiapkanya matang matang ternyata sinyal ga ada disini harus pake parabola. padahal kita udah bawa lcd proyektor screen tv tunner antena. kalo pun kita maksain mau nonton kita harus jalan 7KM ke tempat warga  nonton bareng. What The Gembel jalan kaki 7KM di tengah malam gelap gulita dan ga tau medan lebih baik gw lambaikan tanga ke kamera. bernyanyi da berxerita di tepi anggun ternyata tak terasa waktu udah begitu larut. sebelum merebahkan badan gw susurpantai dulu, tak lupa juga duduk duduk di pasir liatin bintang. Istimewa :))

di tepi pantai

This is sunday morning. setelah gw tidur larut gw juga bangun dipagi pagi buta. sebagai gembel yang ber iman gw langsung ambil air wudlu dan solat subuh. buat yang belum tau atau pura pura lupa gw kasih tau nih solat subuh itu 2 rokaat mamennn. BUAHAHA !!!

setelah solat dengan setengah ngantuk gw menikmati udara pagi di tepi pantai yang katanya sehat.  lanjut dah sama anak anak naek ke atas bukit buat lian sunrise. jadi letak bukit ini ada di pojok sisi timur pantai ini. tidak jauh dan mudah untuk sampai puncaknya pokoknya gabakalan capek dan ga bikin bengek buat sampe di puncak bukit ini. view yang indah kita bisa liat pantai pantai di sekitar. pokok nya ajib dah, silakan diliat di poto potonya. sudah sewajarnya kalo kita bakalan narsis. banyak yang bilang kalo ngetrip ga poto poto itu haram hukum nya. jadi yasudah nikmati saja.

narsis itu halal #sunrise

foto keluarga

foto keluarga lagi
photo by dedi

cool
yang poto om didi

foto gw yang agak aneh kakinya kecil

ini ni bukit yang kita daki
photo by dedi

puas sudah menikmati pantai ini dari atas bukit. lanjut dah kita bersih pantai di sepanjang pantai krakal ini. hal kecil yang mungkin bisa bermanfaat bagi lingkungan. jadi disisi laen seorang bekpeker ga selalu kerjaanya nge trip mulu, kita juga cinta sama lingkungan. sekecil apapun itu tapi kami tulus menjalankanya. gw suka ni kata “Jangan sekali kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman” oh iya karena jauhnya kita jalan kita nemu pantai apa itu lupa gw namanya, tapi yakin tu pantai recomended juga.

bersih pantai
photo by dedi

foto dikala bersih bersih

kulll

kesasar di pantai ini waktu bersih pantai

kelar bersih bersih

oke.. lanjut dah setelah itu kita adain game kecil kecilan. sebetulnya sekedar ngecek pada bisa mikir ato ga kalo suruh maen game ginian.  dari sini kita temukan jawara peniup balon dan penata koran. boleh dah agen loper kalo mau rekrut.

game
photo by dedi

tiuppppp sebulllll
photo by dedi

sebelum makan pagi itu waktunya maenan air. cari korban dah buat di ceburin ke laut bagaimana pun caranya. cuma kalo maen air disini ada beberapa karang yang tajam yang siap memberikan kenang kenangan di kulit. lepas dari itu maen air disini asik juga.

lompatt

paus terdampar

korban penceburan, hayo sapa lagi?

hoya

dan di penghujung acara peserta disuruh kasih kesan dan pesan atas acara ini. dan ini saat saat yang megharukan karena kita harus berpisah. banyak kekurangan dan apalah itu yang bisa dijadiin pelajaran kedepan. ayo buktikan di acara selanjutnya bisa lebih baik lagi.
oh iya sebelum pulang kita melakukan sesi foto keluarga backpacker indonesia, 50an bekpeker semuanya ikut foto dalam satu frame. ajib..

foto keluarga, lautnya ijo

makasih buat om dedi, aa’ norumi yang udah jadi potographer kita dan foto foto ajibnya nongol disini. oh iya foto foto dari kak vanda kak fajar kak felik juga ada disini sip sip thankyou.
akhirnya kembali kita ke jogja pake bus lagi, namun di perjalanan pulang rasanya agak berbeda dari kita berangkat kemaren, kita di hibur sopir gahol dengan lagu lagu dangdutnya yang keceehh abis.

Terimakasih Tuhan telah memberi ku kesempatan untuk menikmati indahnya kebersamaan sembari mengagumi indahnya ibu pertiwi.

see you next trip friends, sampai jumpa lagi :))

follow  my twitter  @fafauzan

7 thoughts on “Jalan bareng, Ultah pertama Backpacker Indonesia reg Yogyakarta

  1. fufufu…. eh fa… itu pengamen “asli” yang ngehibur kita pas pulang itu gag didodumentasikan,,, wajah anak2 pada bengong coz yang nyanyi bukan om moncos lagi… ahahahhahahaha

    • fufufu akhirnya kambing yang sekolompok sama gw komeng juga.

      iya aku lupa ga nyantumin hahaha. itu kejadian konyol banget… seorang om moncos emang ga ada duanya.

      eh mau lolipopnya dong kak huehehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s